Jepang Bakal Hibahkan Sentra Perikanan untuk Indonesia

0
474
views

NATUNA, KOMPAS.com – Pemerintah Jepang, melalui Japan International Coorporation Agency (JICA) berencana menghibahkan pembangunan sentra kelautan dan perikanan terpadu (SKPT) di enam titik yang tersebar di seluruh Indonesia.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan saat ini pihaknya sedang meninjau lokasi yang bakal dibangun SKPT hibah Jepang. Salah satunya direncanakan akan berada di Pulau Natuna, Kepulauan Riau.

“Jadi di Natuna nanti ada dua SKPT, satu yang kita buat dan satu lagi yang dihibahkan oleh Jepang,” ujar Susi saat bincang dengan awak media di Pulau Batu Sindu, Minggu (28/1/2018).

Dalam kesempatan berbeda, Direktur Jenderal Perikanan Tangkap Kementerian Kelautan dan Perikanan, Sjarief Widjaja menambahkan, hibah tersebut disalurkan oleh Jepang melalui JICA tanpa ada syarat apapun.

Menurutnya, Menteri Susi dan pihak Jepang telah sepakat membangun seluruh fasilitas yang dibutuhkan sentra perikanan dan meminta dilibatkan pengawasan kualitas ikan yang masuk.

Sedangkan masalah pengoperasian, maupun penyaluran ikan dari SKPT hibah itu diserahkan sepenuhnya pada Indonesia.

“Hibah itu tidak ada return, karena willingnessnya bantu Indonesia. Jepang lihat potensi ikan Indonesia luar biasa, dan mereka juga konsumen ikan terbesar di dunia,” terang Sjarif.

“Mereka bermaksud berdagang, beli ikan dari kita. Dan mereka akan mendampingi dari sisi kualitas, ikannya mesti bagus, ukurannya jelas, packaging juga,” imbuhnya.

Saat ini masih belum diketahui besaran nilai hibah tersebut. Pasalnya, Kementerian Kelautan dan Perikanan masih terus melakukan survei untuk menemukan lokasi yang cocok di Natuna.

Selain Natuna, sentra perikanan hibah Jepang rencananya akan dibangun di Morotai, Saumlaki, Moa dan dua titik lainnya. (***)

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here